Memorize You

Waktu aku masih SD, dari kelas 1-5 SD, aku diikutkan orang tua untuk mengaji di TPA kemudian lanjut ke tingkat Madrasah Ibtidaiyah. Aku masih ingat banget aku ikut pengajian tersebut sepulang sekolah, tepatnya jam 2 siang sampai jam 5 sore. Kadang aku sempat heran juga kok aku mau-maunya…pulang dari SD jam 12, sampai rumah cuma sempat ganti baju, makan siang, dan wuuush berangkat lagi untuk ngaji. Pengajiannya mirip sekolah. Ada rapornya tiap cawu (jaman itu masih pake cawu ya 😀 ), ada mata pelajarannya sendiri seperti Bahasa Arab, mahfuzot (menulis kaligrafi), tarikh (sejarah Islam), fiqih (hukum Islam), aqidah akhlak (keimanan dan perilaku muslim), tajwid (hukum pembacaan huruf Quran), imla (mendikte), dll. Jadi nggak cuma dateng dan baca Al-Quran saja.

Tapi aku juga ingat banget, aku paling benci mata pelajaran Tahfidz alias menghapal Quran. Nggak tahu ya kenapa…padahal hapalannya nggak berat-berat banget, cuma juz amma saja. Dan yang paling panjang diwajibkan itu adalah Surat Al-Alaq sepanjang 19 ayat. Tapi dasar aku males, aku sering banget bolos pas hari dimana ada mata pelajaran ini. Nggak cuma males sebenernya sih, aku suka parno kalau pas setoran ayat nggak hapal, biasanya Ustadz suka mukul tangan kita pakai siwak, yaitu kayu kecil yang disunnahkan Rasul dipakai untuk membersihkan gigi. Nggak sakit sih sebenernya, cuma aku suka ngebayangin geli aja gitu siwaknya abis dipakai untuk bersihin gigi Ustadz yang berjenggot tebal trus ditempelin ke tangan kita. Hehehe. Aduh nakal juga ya aku 😀

Pas SMP…SMA… di saat lagi mekar-mekarnya jadi remaja, lagi puber, zaman-zamannya hobi hang out dan pake dress mini-mini…blaaaasss…semua hapalan Quran waktu madrasah buyar gitu aja. Hanya menyisakan surat Al-Ikhlas, Al-Falaq, An-Naas dan ayat kursi doang >.< Waktu kuliah pun, pas baru pakai jilbab, masih belum kepikir untuk menambah hapalan lagi. Masih aja setia membaca ketiga surat itu doang bergantian pas shalat * capek deeeh

Barulah ketika bener-bener kembali mempelajari Islam lagi (serius, sebenernya aku udah paham banget tentang Islam waktu pas madrasah itu tapi ya…gitu deh. Tenggelam dengan indahnya masa remaja) sewaktu aku berusia 19 tahun…aku baru mulai minat nambah hapalan lagi. Dan tetap masih surat-surat pendek. Al-Kautsar, At-Tiin, Ad-Duha. Sampai ketika Ramadhan 2013, saat itu aku sudah bergabung dengan rohis kampus dengan jabatan lebih dari staf (serius, aku juga heran kok bisa ya. Hehehe)…hatiku pun mulai tergerak untuk menghapal Quran ‘beneran’. Waktu itu sih pengennya nggak muluk-muluk: hapal juz 30 aja cukup. Menghapalnya dari Surat An-Naba, sendirian aja nggak pake mentor. Sekali menghapal cuma dapet 3-5 ayat. Hahaha. Seminggu…dua minggu…tiga minggu masih berjalan….eh terus lama-lama makin males dan akhirnya engga sama sekali deh.

Yakin deh, nggak ada penulis yang bener-bener bisa hapal tulisan di bukunya sendiri. Tapi Al-Quran emang diciptain untuk bisa diinget manusia. Dan ada buanyaaak orang di dunia ini yang hapal 30 juz lho.

Yakin deh, nggak ada penulis yang bener-bener bisa hapal tulisan di bukunya sendiri. Tapi Al-Quran emang diciptain untuk bisa diinget manusia. Dan ada buanyaaak orang di dunia ini yang hapal 30 juz lho.

Dan akhirnya….baru dihidupkan lagi Ramadhan 2014. Kali ini pakai mentor, yaitu murrabiyah alias guru ngajiku sendiri, namanya Kak Misriyati atau yang biasa kupanggil Kak Mis. Jadi tiap ketemu Kak Mis di pengajian, aku ‘setor’ hapalan semampunya aku. Nggak cuma melihat sejauh mana hapalanku, Kak Mis juga mengoreksi setiap kata yang agak-agak salah pengucapannya. Alhamdulillah, Kak Mis kasih kelonggaran banget dalam menghapal. Misalnya aku lagi baru dapet dikit ayatnya juga nggak apa-apa. Pas kemarin lagi sibuk-sibuknya skripsi terus sempat beberapa minggu ngga nambah-nambah hapalan juga nggak apa-apa. Paling-paling aku disuruh mengulang ayat yang sudah kuhapal sebelumnya. 🙂

Naaah masalahnya…justru setelah skripsi kelar, aku jadi susah untuk menghapal lagi. Bawaannya males aja gitu. Pengennya nonton film-film berbiji-biji yang ada di laptop, pengen leyeh-leyeh santai abis skripsi, sambil lagi sibuk juga cari kerja. Akibatnya juz 30-ku pun belum kelar sampai detik ini aku nulis posting ini. Selalu janji ke diri sendiri, oke besok deh abis ngaji bakalan menghapal lagi. Besok deh. Besok deh. Besooook terus. Atau pernah seminggu mulai menghapal lagi, besoknya kembali ‘besok deh besok deh’. Parah banget ya. Huhuhu. 😦

Sampai kemudian kemarin pas jalan-jalan ke Gramed (yang tujuan awalnya nyari novel), malah nggak sengaja mataku tertumbuk ke deretan buku-buku tentang menghapal Quran. Jujur aja, sebelumnya aku jarang banget nengok-nengok buku-buku tentang ini 😦 Tiba-tiba aja aku meraih salah satu buku, judulnya 9 Langkah Mudah Menghafal Al-Quran tulisan Majdi Ubaid Al-Hafizh. Nah, dari namanya aja aku udah menduga ini orang Arab, pasti lulusan Kairo macam kayak Fahri yang emang pendidikan agamanya udah kental banget. Eh pas aku baca, bolak-balik bukunya…iya bener ini orang Arab, tapi beliau adalah akuntan dan lulusan Amrik. Wuiiih. Dari halaman pertama, aku udah langsung interest. Banyak banget motivasi dalam buku ini dengan bahasa yang nggak ngebosenin dan ‘ih gue banget’. Seperti misalnya beliau menyebutkan alasan-alasan orang nggak mau menghapal Quran karena sibuk lah, ingatan udah menurun lah, sampai nyalah-nyalahin ortu yang dari kecil nggak pernah ngebiasain menghapal Quran. Untuk alasan yang terakhir pernah nih aku rasain. Kadang terbesit prasangka gini nih ke salah satu temen “yaiyalah dia bisa hapal sekian juz, wong dia asalnya dari keluarga yang ummi abi-an gitu”. Waduuuh istighfar deh aku. Padahal, orang tuaku walau nggak lancar baca Quran, tapi kepingin banget anaknya lancar mengaji, makanya memasukkan aku ke madrasah 🙂

Balik lagi ke buku ini…akhirnya aku memutuskan untuk membelinya. Meski sempat menimbang-nimbang beli ini atau beli novel karangan John Green penulis favoritku yang harganya lebih murah >,< WellI am glad finally I decided to choose this. Kuputuskan bahwa ini adalah kado untuk diriku sendiri. By the way ada bonus CD-nya lho. Abis nulis ini aku pingin lihat.

C360_2015-01-23-07-02-52-811

Sekarang aku belum tuntas sih bacanya, tapi yang bisa kujelaskan yang beda dari buku ini adalah nggak cuma dipaparin metode jitu untuk menghapal, tapi juga dibahas semua  kemampuan otak manusia yang istimewa berdasarkan hasil berbagai riset yang lagi-lagi menyudutkan aku nih: nggak ada alasan untuk nggak menghapal Quran! Sejak awal, penulisnya menegaskan mengapa ia memasukkan hasil riset tersebut adalah untuk mendorong rasa percaya diri setiap orang pada kemampuan otaknya untuk menghapal Quran. Jangan sekali-kali meremehkan diri kita dalam hal ini. Jangan kalah sama bisikan setan yang bilang ‘elo nggak bakal bisa’. Dan juga jangan lupa, jadikan menghapal Quran adalah prioritas krena dengan begitu kita bisa mencapainya. Kalau sekolah/kuliah itu prioritas, maka pasti kita bisa menyelesaikannya. Begitu juga dengan menghapal Quran. Gitu kata penulisnya. Hmm yang ini juga bener nih, aku nggak pernah menjadikan ini prioritas. Selalu mikirnya take it slow aja. Ya jadinya gini nih…dua tahun nggak move on-move on dari juz 30 😦

Huah….detik ini semangatku untuk menghapal pun mulai bangkit lagi. Dan semoga akan terus seperti ini. Dikit lagi nih. Mudah-mudahan dengan menghapal sambil menyerap ilmu dari buku ini aku bisa bener-bener menghapal Quran ya.

OK. Targetku adalah: sebelum bulan Ramadhan sudah harus kelar juz 30. Sebelum akhir tahun harus sudah hapal juz 29.

Doakan yaa 🙂 🙂 🙂

 

Advertisements

5 thoughts on “Memorize You

    • Waaah keren kak. Iya ya kak, sebenernya kalau emang bener-bener niat itu pasti bisa. Itu kata bukunya juga otak kita kalau dimaksimalin bisa hapal satu halaman dalam 7 menit 😦

  1. Assalaamu’alaikum kak sarah
    Salam kenal yaw 😉
    Pengalaman kak sarah sama nih kayak pengalamanq waktu sd dulu, dari mulai sd kelas 1 sampai smp kelas 1. Jd setelah belajar ilmu dunia sampai tengah hari, habis itu dilanjutkan menuntut ilmu akhirat… tp ya namanya anak2, harusnya pulang pukul 5 sore, tp habis ‘ashar dah start pulang duluan. Hahaha, karena ingin main bola, nanti selesainya sekitar jam 5 lebih, biar dikira ortu belajar bener. Hehehe, nakal banget yah..
    Sampai pernah di samperin pak ustadz ke lapangan bola, suruh kembali. Dan akhirnya jd bahan ketawaan ukhti2 dan akhi2 yg bener2 serius dlm belajar. Xixixi, sbenarnya aq jg serius sih, tp krn keinginan menyalurkan hobi lbh tinggi ya akhirnya meninggalkan salah 1. Hahaha #ngeles…

    Ane suka mbaca blog kaka, yg tulisannya natural banget. Xixixi, apalagi mengangkat pengalaman2 kaka, yg scr tdk langsung ada kesamaan, jd teringat pula deh dgn pengalamn masa lalu. Huhuhuuuuu 😉
    Sukses bwt kakak, semangat kak. Chayoooo

    • Halo rise sun! Hehehe namanya juga masih anak anak yaa, masih susah disuruh belajar Quran nya. Tapi mudah mudahan setelah kita makin dewasa kesadarannya makin puoool ya untuk terus memperdalam Quran :)/
      Kamu nggak perlu harus milih salah satu kok, aku percaya dalam menghapal Quran semua orang bisa ngelakuinnya berbarengan sama hobi sehari-hari. Contohnya ada yang bilang suka dengerin musik itu bikin susah ngapal Quran, tapi sebenernya nggak juga, asal tetap diseimbangkan porsinya. Semangat terus ya Rise Sun! Sukses juga buat kamu 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s