Cerita Ramadhan (1)

Huaaaaah akhirnya bisa posting lagi. Tau nggak? Terakhir posting disini itu pas lagi di angkot lho, dalam perjalanan mau ke kantor. Hehehe. Maklum wanita karier. Sibuk cyiiin. Hehehehueks

Anyway, its big biG bIG BIG ALHAMDULILLAH…..

Kenapa?

Ya karena dipertemukan lagi dengan Ramadhan doooong. Ini the biggest ni’mat untuk kita sebagai umat muslim. Ada banyak dari umat kita meninggal dunia, hanya sehari sebelum Ramadhan, atau seminggu sebelum Ramadhan, atau sebulan sebelum Ramadhan….ibaratnya, tinggal sedikiiiit lagi Ramadhan datang…namun sayang jiwa tak lagi dipegang. Ya Allah, bersyukur guys, banyak banyak bersyukur….di tahun ini masih diberi kesempatan bertemu. Merasakan berkahNya, mereguk ampunanNya…berbahagialah kita semua 🙂

Ini adalah Ramadhan pertamaku ketika bekerja. Yang pasti beda banget sama suasana waktu sekolah atau ngampus. Nggak ada 3 hari pertama libur. Emangnya anak SD? Nggak ada telat dateng ditoleransi. Emangnya masih mahasiswa? Semuanya tetep berjalan profesional, yang beda hanya jam kerja yang dikurangi. Di kantorku sendiri masuk tetap jam 9 pulang jam 4 sore. Alhamdulillah, dengan jam pulang begini aku masih sempat sampai rumah tepat beberapa menit sebelum adzan Maghrib. Alhamdulillah  lagi….akhirnyaaaaaa! Akhirnya aaaaawww! Menjerit jerit nih ceritanya. Iya akhirnyaaaaa aku hapal juz 30 yeaaaayyyy! 😀 😀 😀

4 hari sebelum Ramadhan…jeng jeng jeng….kutamatkan juga hapalanku. Ya Allah leganya hati ini…ini target udah dari lamaaaa banget lho. Nih pernah aku post juga disini. Senang dan terharu rasanya. Yaiyalah, ini janji bukan hanya pada diri sendiri…tapi juga pada yang menurunkan ayat-ayat Al Quran. Sebelumnya aku juga posting tentang kenapa harus sebelum Ramadhan tercapai disini . Nanti ya Insya Allah kapan-kapan aku share kiat-kiat menghapal bagi para pekerja full time.

Kembali ke Ramadhan. Kata teman kantorku beberapa hari sebelum Ramadhan, saat kami sedang ngobrol santai…Ramadhan di Jakarta dengan rutinitas ngantor sehari-hari ‘nggak berasa feel’ nya. Sama aja kayak bulan-bulan lain. Wah masa sih? Aduh sayang banget kalau sampai rasanya sama kayak bulan-bulan lain. Ini kado spesial dari Allah lho buat kita. Masa berasa nggak spesial? Pikirku waktu itu.

Ketika Ramadhan datang….I’m afraid she was right. Hopefully not 😦

Hari pertama Ramadhan sampai sekarang ketika aku mengetik post ini, aku belum berpuasa karena terhalang siklus wanita bulanan. Huhuhu. Padahal udah niat banget pengen ngeramein tarawih, pengen buka puasa pake ini itu, dll. Aku pergi pulang kantor seperti biasa….but wait, ada yang nggak biasa. Jam pagi di kereta jadi agak lengang. Oh barangkali pada kesiangan habis sahur. Atau ada yang sengaja curi start berangkat pagi-pagi banget. Dan angkot? Oh no man….angkot pun menghilang! Iya, angkot 44 yang kutumpangi biasanya dari Stasiun Tebet sampai Mega Kuningan mendadak jadi makin sedikit dan makin susah didapat. Pas hari biasa udah susah, pasbulan Ramadhan jadi lebih susah lagi. Kalaupun ada penuuuuuh terus. Kemarin pagi, aku dan penumpang lainnya ‘diusir’ dari angkot karena abang supirnya ngambek nggak mau muter ke Stasiun, katanya takut ditilang. Dan tadi pagi…..yaampun cobban banget hiks hiks hiks. Tahu nggak? Tadi pagi aku nyari angkot 44 saking bingung dan putus asanya sampe jalan dari Staisun Tebet teruuuus sampai ke Kampung Melayu. Nih lihat nih jauhnya. 1,1 km!

yadeh

Asli, hampir mau nangis rasanya! Di tengah riuhnya macet Jakarta, peluh keringat, haus, kaki sakit, panas…untungnya lagi nggak puasa. Udah beteeeee banget tadi jalan ngga dapet dapet angkot. Mau naik Gojek atau Ojek tapi mahal…biasanya nih, paling jauh aku nyari angkot, sejauh-jauhnya cuma sampe Kompleks Gudang Peluru. Tapi kok nggak dapet juga…mau balik lagi ke Stasiun segan…buat apa juga…nggak bakal dapet…udah terlanjur jalan jauh, maka harus dapet. Ada kali hampir setengah jam aku nguber-nguber angkot. Dalam hatiku ngomel-ngomel, sampai posting keluhan di Path segala (duuuh anak remaja banget sih kadang-kadang hehe). Dengan berubahnya jam kerja, otomatis kondisi jalan nggak menentu. Kadang macet banget, kadang lancar banget. Dalam hatiketika jalan pulang kantor tadi aku ngeluh, ya Allah…bisa nggak ya  nanti pas puasa…kuat nggak ya begini terus…bukan masalah haus dan laparnya, insya Allah aku kuat untuk ini. Tapi naklukin rasa dongkol dan betenya ini lho ngadepin jalanan…gara-gara udah capek banget duluan pagi tadi, aku jadi bete dan kurang semangat pas di kantor. Begini amat puasa di Jakarta…jangan jangan bener kata temenku…nggak ada feelnya…tenggelam dengan padatnya rutinitas dan gemerlapnya ibu kota.

023442_340297_muslim_rusia_besar

Namun nggak berapa lama… di LINE, di halaman awal Yahoo, di Path, aku melihat ada share berita tentang beratnya puasa bagi umat muslim di St Petersburg Rusia, bayangin…mereka berpuasa sampai 22 jam lho karena waktu siang yang jauh lebih panjang. Begitu juga di Islandia. Mereka hanya punya waktu 3 jam untuk makan. Udah minoritas, jam puasanya benar-benar menguji pulak. Di Inggris puasa pun 20-22 jam. Begitu juga di berbagai belahan dunia lain di Utara seperti Sweden dan Arktik bahkan benar-benar 24 jam matahari masih terang 😦 Nggak cuma itu, muslim di Cina pun mendapat cobaan yang nggak kalah beratnya dalam berpuasa. Sebagai negara komunis, pemerintah RRC dengan tegas melarang penduduknya yang muslim menjalankan ibadah puasa Ramadhan.

dua-orang-muslim-uighur-di-xinjiang-melintas-di-depan-_120613212129-174

Istighfar…berasa kufur nikmat banget aku jadinya. Di sini, muslim Indonesia cuma diuji sama macet, sama panas dikit, tapi kok sok sok merasa semua itu maha berat ya. Ya Allah, sungguh kita itu negeri yang diberkahi. Disini kita sebagai muslim adalah mayoritas, kita bisa leluasa menjalankan ibadah puasa bahkan benar-benar terkondisikan dengan baik. Jam kerja dikurangi, masjid-masjid dihidupkan, persediaan air melimpah (bandingin sama Arab dan negara-negara Islam di Afrika yang sering kekeringan), banyak restoran dan tempat hiburan ditutup, apa lagi? Apa lagi kah yang menghalangi kita berpuasa? Apa lagi kah yang memberatkan hati kita hingga kita sulit menahan emosi selama berpuasa?

Mendadak jadi malu sendiri…malu sama diri yang lemah ini. Aku berharap mudah-mudahan para ulama di Eropa dan negara-negara lainnya di belahan bumi utara bisa mencapai kesepakatan dalam berijtihad mengenai jam puasa ini. Iya, sempat ada usulan untuk fatwa jam puasa mengikuti Mekkah karena memang kondisi yang jelas sulit sekali untuk tubuh berpuasa.Begitu juga dengan muslim di RRC  semoga terus dilindungi oleh Allah dan semakin dikuatkan imannya dalam menghadapi kebijakan pemerintah setempat. Eits, tolong jangan mikirnya cetek kayak gini ya: ‘kok Allah nyusahin hambaNya sih dengan menerbitkan matahari sekian lama itu?” atau “Kok Allah nggak menurunkan azab buat pemerintah yang neglarang umat muslim berpuasa?”. Pada tiap-tiap umat itu ada ujiannya. Ibaratnya di Ramadhan ini kan kita lagi dikarantina untuk diuji fisik dan mentalnya hingga akhirnya di Idul Fitri mencapai kemenangan. Yang namanya ujian, masa dikasih yang enak-enak? UN aja nggak enak kan. Hehehe.

Gimana dengan target-target Ramadhan? Nah ini juga menarik untuk dibahas. Tapi lain kali ya. Yang pasti selama Ramadhan ini aku bakal sering nulis tentang Ramadhan. Aku pengin mengabadikan tiap momen bermakna di Ramadhan ini disini. Mudah-mudahan bisa ya. Selamat berpuasa, happy Ramadhan ! 🙂

Ya Allah, limpahkanlah rahmat dan ampunanMu bagi kami semua, bagi seluruh kaum muslimin dan muslimat di dunia, bersihkanlah diri kami, sucikanlah diri kami dari dosa dan berikanlah pertolongan kepada kami. Kuatkanlah jiwa dan raga kami agar bisa menggapai Ramadhan terbaik di tahun ini…aamiin…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s